“PENAT BUAT REPORTING LETUP-LETUP…”. LUAHAN SAFWAN SAWI, WARTAWAN TV3 VIRAL DEK GAYA LAPORAN MRT BERSAHAJA

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestShare on StumbleUpon

Isu MRT kini sedang hangat diperkatakan. Kemudahan Transit Aliran Massa (MRT) aliran Sungai Buloh-Kajang yang baru dilancarkan ternyata mendapat respon positif daripada masyarakat tempatan khususnya. Bercakap mengenai MRT, pasti kita tidak boleh melupakan sedutan laporan seorang wartawan yang menarik perhatian penonton dengan gaya penyampaian bersahaja ketika tampil dengan sebuah laporan khas berkaitan MRT di Buletin Utama baru-baru ini. Mungkin inginkan sesuatu kelainan atau juga ingin menonjolkan identitinya tersendiri, GLAM Lelaki menghubungi wartawan TV3 Safwan Sawi dan memintanya berkongsi pengalaman serta identiti penyampaiannya bersama kami. Teruskan membaca…

Stesen Sungai Buloh – Semantan Dibuka 16 Disember 2016Fasa pertama pembinaan projek Transit Aliran Massa MRT telah disiapkan mengikut jadual.Pencapaian ini membanggakan kerana memenuhi syarat jadual, serta dalam lingkungan bajet yang ditetapkan kerajaan.Kejayaan ini membuktikan kepentingan dan keperluan rakyat diutamakan, sekaligus menjadi mercu tanda sistem pengangkutan awam Malaysia setaraf negara maju.Wartawan Safwan Sawi meninjau persiapan akhir MRT, sebelum dibuka kepada orang awam 16 Disember ini.

Buletin TV3 发布于 2016年12月14日

 

GLAM Lelaki: Boleh anda ceritakan serba sedikit tentang diri anda? 

SAFWAN SAWI: Terima kasih kepada pihak glamlelaki.my dan penulis kerana sudi menyiarkan kisah saya. Baiklah nama saya, Mohd. Safwan bin Sawi dan saya lebih mesra dipanggil Saff. Saya dilahirkan pada 26 Ogos 1988 di WP Labuan. Saya berbangsa Kadayan dan Dusun. Saya merupakan pemegang Ijazah Sarjana Muda Komunikasi, Universiti Malaysia Sabah (UMS). Saya anak keempat daripada 6 orang adik-beradik. Saya kini bertugas sebagai seorang wartawan penyiaran dan hobi saya adalah berkaraoke dan makan.

GLAM Lelaki: Ceritakan serba sedikit mengenai permulaan karier anda sebagai seorang wartawan penyiaran.

SAFWAN SAWI: Asalnya saya adalah seorang penyampai radio sambilan di Labuan FM dan KKFM. Sebelum menamatkan pengajian 2011 saya kemudian ditawarkan menjadi pelatih di bilik berita, TV3. Tamat latihan dan pengajian saya seterusnya ditawarkan bekerja di bilik berita biro Sabah tetapi atas beberapa faktor tertentu akhirnya saya ditugaskan ke Sri Pentas. Di situ bermula karier saya sebagai wartawan penyiaran. Sebab itulah saya selalu ditegur kadang-kadang terbawa-bawa gaya radio.

GLAM Lelaki: Apakah cabaran utama bergelar seorang wartawan penyiaran?

SAFWAN SAWI: Majalah Forbes tahun lalu meletakkan wartawan penyiaran di posisi ketiga karier paling kritikal dunia dengan prospek pertumbuhan -9%. Jadi siapa kata kerja wartawan penyiaran ni kerja senang? Hasil depan TV nampak normal kadangkala gah tapi di belakang tabir mencari dan merungkai bahan berita hanya kami wartawan tahu cabarannya. Antaranya menunggu berjam-jam mendapatkan bahan berita dari pagi ke malam dan macam-macam lagi. Biarpun mencabar namun semua itu adalah pengalaman berharga yang mengajar kami erti kewartawanan sebenar untuk mencanai berita yang lebih baik buat tatapan umum.

Selain itu, kerja tak tentu masa membuatkan susah untuk saya menemui seseorang yang memahami karier ini. Pada awalnya, saya tidak mendapat restu ibu kerana terpaksa berjauhan dengan keluarga. Balik kampung setahun sekali. Alhamdulillah perlahan-lahan ibu dapat menerima.

GLAM Lelaki: Cara penyampaian anda mengupas isu tentang Transit Aliran Massa Jajaran Sungai Buloh-Kajang (MRT SBK) menjadi viral dan tular diperkatakan netizen. Pernahkah anda menyangka gaya penyampaian anda itu akan menarik perhatian orang ramai. Apa reaksi anda dan orang di sekeliling anda?

SAFWAN SAWI: Saya langsung tidak pernah menyangka ia akan menjadi tular buat kali kedua pada isu yang sama dan saya anggap ianya satu kebetulan kerana saya sentiasa meletakkan diri saya sebagai “jurnalis cabok”. Saya sedar saya sebenarnya masih hijau dalam industri penyiaran ini dan masih perlu belajar lebih banyak perkara serta berguru dengan rakan-rakan senior dan “otai” yang jauh lebih berpengalaman.

GLAM Lelaki: Apakah sebenarnya motif atau tujuan yang ingin anda sampai dan capai menerusi gaya penyampaian anda itu?

SAFWAN SAWI: Mulanya saya menolak tugasan ini sebab saya sudah pernah tular tahun lalu untuk isu yang sama iaitu MRT SBK Fasa I. Dalam masa yang sama saya mahu memberi peluang kepada rakan wartawan lain merasai menaiki MRT kerana saya percaya akan ada lagi idea berbeza, baharu dan lebih segar jika kita memberi peluang wartawan lebih muda untuk berkarya. Namun akhirnya saya akur dengan Editor Kanan yang memberi tugasan itu beranggapan wartawan yang pernah mengupas isu MRT SBK Fasa I lebih mudah untuk mengolah isu MRT Fasa II.

Memandangkan ianya disiarkan pada hari Sabtu (siri i) dan Ahad (siri ii), saya mengambil peluang menggunakan pendekatan berita yang agak santai kerana saya merasakan ianya sesuai untuk berita hujung minggu. Menggunakan elemen MRT sahaja saya rasa belum cukup untuk mencuri tumpuan penonton untuk mencuba MRT jadi saya cuba untuk mewakili pengguna seperti pekerja yang akan berulang-alik dari rumah ke tempat kerja, pengguna yang mahu ke pusat rel utama KL Sentral, pengguna yang mahu beriadah seperti membeli belah atau makan satay. Semua itu saya mahu penonton berimaginasi dan teruja dan akan mencuba menaiki MRT selepas menonton berita yang saya sampaikan.

Alhamdulillah, saya mendapat pasukan yang kuat dan hebat, iaitu jurukamera MRT SBK fasa I, Jufri Judin menawarkan diri mahu bekerjasama sekali lagi dengan saya. Selain Jufri dengan bantuan jurukamera “otai”, Ali Othman atau lebih dikenali sebagai “Ali Tangga” (suka shot naik tangga) yang begitu berpengalaman luas dalam produksi; serta visual editor muda Afif Syahamah dengan ideanya yang “out of this world” dan segar membuatkan saya bersemangat untuk menghasilkan berita ini.

Safwan Sawi dan jurukamera, Jufri Judin.

Safwan Sawi bersama editor visualnya, Afif Syahamah.

Fasa II diibaratkan sebuah “comeback” kesinambungan daripada fasa I. Jadi untuk mengetahui sebuah penceritaan yang lengkap, penonton perlu mengikuti perkembangan bermula dari promo, laporan siri I, II, dan III fasa I tahun lalu diikuti dengan teaser, promo siri I, laporan siri I, promo siri II, dan laporan siri II fasa II tahun ini. Tapi yang tular hanya siri terakhir bagi setiap fasa.

Kenapa campak-campak barang? Konsep itu adalah konklusi akhir lambang serta simbol kemegahan dan kebanggaan kita sebagai rakyat Malaysia mempunyai infra rakyat bertaraf dunia. Kenapa tak campak kaca mata? Bro, kalau patah saya memang takde spare! Haha…

GLAM Lelaki: Gaya penyampaian anda yang bersahaja ini seakan refleksi identiti anda seorang yang ‘fun’ dan ‘happening’ namun masih serius dalam melunaskan tanggungjawab. Komen anda?

SAFWAN SAWI: Campaklah wartawan itu ke mana sahaja seseorang wartawan itu perlu tahu memilih tona berita mengikut kesesuaian isu. Bukan semua ia perlu disampaikan dengan ‘fun’ atau ‘happening’. Apa sahaja situasi yang cuba disampaikan sama ada ianya berita yang berat atau ringan atau dalam bentuk apa jua sekalipun, kau nak terbang, berenang, bergolek, campak barang, ‘catwalk’ dan macam-macam lagi – kata kunci wartawan tetap berpegang pada deria berita (news sense) iaitu sebuah berita yang mempunyai impak mendalam terhadap masyarakat.

Ketika saya menemubual secara eksklusif tanpa sengaja bersama Perdana Menteri, Datuk Seri Mohd Najib Tun Razak di dalam MRT sejurus selepas pelancarannya. Ada yang mengatakan saya tidak serius, tidak mengikut protokol, tidak hormat pada PM kerana selepas sesi temubual saya berswafoto secara peribadi dan tidak menonjolkan berita mengenai MRT. Saya mohon maaf sekiranya tindakan saya itu menyinggung perasaan mana-mana pihak. Namun ada ‘news sense’ tersirat yang cuba saya sampaikan.

1. PM pernah mengajak rakyat di dalam Twitter dan Facebook beliau untuk berswafoto sekiranya menaiki MRT terutamanya jika singgah ke Stesen Merdeka yang terdapat ukiran unik Rukun Negara di salah sebuah dinding stesen berkenaan. Saya mengambil saranan itu untuk berswafoto dengan PM. ‘Point’ saya mudah iaitu untuk mempromosi #jomnaikmrt #naikmrtje supaya mereka yang akan memuat naik gambar dengan hashtag berkenaan berlatarkan MRT turut teruja untuk menaiki MRT.

2. ‘Point’ untuk berswafoto bersama PM juga sebenarnya mahu memaparkan pemimpin nombor satu negara kita sebenarnya mesra rakyat dan ‘sporting’ untuk diajak berswafoto. Maka secara tidak langsung mesej berita adalah mahu mengajak rakyat untuk sama-sama merasai MRT dengan promosi #jomnaikmrt #naikmrtje.

Maknanya di sini biarpun ia dilakukan dengan bersahaja tetapi setiap tindakan yang dilakukan perlu ada mesej jelas atau ‘news sense’ kepada penonton.

GLAM Lelaki: Siapakah idola anda dalam bidang kewartawanan? Adakah anda memandang tinggi seseorang sehinggakan mempengaruhi tindakan anda untuk melakukan gaya penyampaian tersebut. 

SAFWAN SAWI: Antaranya…

  1. Sayed Munawar Sayed Mohd Mustar – Bercakap dengan bakat + otak
  2. Mariamah Tijo – Otai Legend
  3. Oli Pettigrew – Bersahaja
  4. Andy Cohen – Most talkative
  5. Najip Ali – Gila-gila!

Saya tidak pernah meletakkan mereka sebagai idola atau pengaruh kerana takut dikatakan meniru perwatakan mereka. Namun apa yang saya lakukan membuat pemerhatian dan belajar daripada apa yang mereka sajikan kepada pendengar dan penonton. Ada antara nama mereka ini tidaklah diketahui umum apatah lagi anak-anak muda sekarang atau nama mereka tidaklah sehebat manapun namun apa yang saya kagum mereka sederhana dan tidak terlalu menonjol tetapi ada karisma, aura, kelas dan gah yang tersendiri dalam profesion masing-masing.

GLAM Lelaki: Isu yang anda kupas (selain MRT) yang paling anda ingati dan akan ingat sampai bila-bila?

SAFWAN SAWI: Krisis pencerobohan Lahad Datu, Sabah 2013. Sudah pasti saya akan ingat sampai bila-bila kerana membuat liputan di zon perang. Pelbagai situasi ditempuh antara yang agak lucu kami tidak dibenarkan untuk memasuki zon merah. Bagaimana kami mahu mendapatkan bahan berita sekiranya tidak dibenarkan masuk? Akhirnya saya memberanikan diri bersama seorang jurukamera dan seorang wartawan tempatan menyelinap masuk ketika itu hujan lebat dengan anggapan anggota keselamatan tak perasaan kami kalau hujan lebat, haha. Sudah berjaya memasuki ladang kelapa sawit tiba-tiba kedengaran ada satu das tembakan seolah menghala ke kenderaan kami. Kami ditahan dan dimarahi anggota tentera yang disangkakan kami ini adalah pengganas. Dipendekkan cerita akhirnya kami diberi kebenaran membuat liputan dengan kawalan mereka.

GLAM Lelaki: Sejujurnya, pernah tidak anda dihina atau dikutuk apabila anda membuat penyampaian gaya ini? Dan jika ya, bagaimana anda menghadapi situasi ini? 

SAFWAN SAWI: Antara kritikan yang saya terima ialah penyampaian saya dikatakan agak gedik, poyo dan tidak sesuai untuk format berita dan beberapa lagi kritikan yang kurang sedap didengar. Hakikatnya kita tidak boleh memuaskan semua pihak. Segala teguran dan kritikan saya ambil positif untuk perbaiki segala kelemahan dan kekurangan yang ada. Apapun saya amat bersyukur dan berterima kasih kepada mereka yang dapat menerima penyampaian sebegitu rupa sehinggakan Eksekutif Editor saya, Pn. Ratnawati Jamil menggelarkannya “Richard Quest of Malaysia” saya anggap satu penghormatan tertinggi dan saya rasa masih belum capai ke tahap itu lagi memandangkan Richard Quest jauh lebih hebat dan berpengalaman.

Gaya bersahaja wartawan TV3, Safwan Sawi ketika membuat laporan khas mengenai MRT amat memikat hati penonton. Saya memanggilnya "Richard Quest of Malaysia".

Ratnawati Jamil 发布于 2017年7月17日

 

GLAM Lelaki: Menyentuh soal MRT, pasti ramai yang akan teringat akan laporan unik anda. Namun, kita dikejutkan dengan khabar tidak sampai 150 jam MRT dilancarkan, ‘vandalisme’ menyerang. Komen serta pandangan anda.

SAFWAN SAWI: Tolonglah jangan amalkan mentaliti kelas kesepuluh tapi demand prasarana tahap syurga. Mohon Prasarana RapidKL pengendali MRT lebih tegas dalam hal ini. This is world high class infrastructure ya, persis level London, New York dan Hong Kong. Penat saya buat reporting letup-letup, runway, campak-campak barang bagai, tapi ada pula yang buat vandalisme.

Bagi yang belum naik MRT lagi jangan malu dan segan, sila-silalah mencuba prasarana mega infrarakyat bertaraf dunia ini! Bertaraf DUNIA, beb! ‘Fefeeling’ overseas – tak yah pergi overseas dah. Yang berada jauh di luar Lembah Klang sila datang KL sekarang cuba MRT! Haha. Murah wei diskaun 50% sampai 31 Ogos 2017.

Jadi di sini wartawan perlu bijak ambil peluang sebab masa inilah sesuai untuk berkarya. Kita perlu ubah gaya penyampaian yang lebih segar tapi masih berpegang pada ‘news sense’. Kita buat ayat penyampaian “kepada rakyat Malaysia janganlah lakukan vandalisme, sama-samalah kita menjaga harta benda awam” agak-agak terkesan tak? Jadi gaya penyampaian dan skrip yang psiko atau reverse psycho kepada penonton juga memainkan peranan penting. Ini sekadar pendapat, saya pun sebenarnya masih belajar lagi hal-hal ini.

GLAM Lelaki:  What else can we expect from you in the future?

SAFWAN SAWI:  Jangan ‘expect’ apa-apa dari saya tapi yang lebih penting masa depan mentaliti masyarakat. Masyarakat tidak boleh meletakkan harapan bulat-bulat daripada sumber berita maya. Kalau boleh penghargaan dan martabat penyiaran berita TV ini juga sebenarnya harus diangkat sama darjatnya dengan nilai berita akhbar cuma pendekatannya berbeza. TV dengan seni visualnya, akhbar dengan seni tintanya. Seni berita yang berbeza itu harus dinilai dari sudut yang luas dan diukur sejauh mana sesebuah berita itu mampu memberi impak kepada masyarakat tidak kira sama ada ia berita yang berat atau ringan.

GLAM Lelaki: Akhir kata daripada anda buat semua yang menyokong dan memberikan kata-kata positif kepada anda.

SAFWAN SAWI: Meletakkan darjat saya di aras paling bawah di kedua telapaknya yang juga teman wanita teragung saya, Rosie Ismail. Buat teman lelaki saya, Hj Sawi Matnor. Maafkan anakanda mu ini kerana gagal menjadi anak yang soleh, gagal melunaskan segala hutang kasih sayang yang tidak terhitung dan jarang menjenguk balik ke rumah. Namun di sebalik semua kegagalan itu, kedua insan ini telah berjaya mendidik anaknya hingga ke tahap ini. Buat adik-beradik, keluarga tercinta di Labuan dan Keningau terima kasih kerana sentiasa mengingatkan dari mana asal usul saya.

Kepada yang menyokong, mendoakan karier saya selama ini dan menerima gaya penyampaian saya yang poyo ini, ucapan penghargaan tertinggi buat kalian semua. Teruskan menyokong rakan-rakan wartawan dan penyiaran berita TV yang lain juga supaya bukan sahaja MRT World Class! Berita TV kita pun kena World Class juga!

Kredit foto: FB dan IG @safwansawi / Koleksi peribadi Safwan Sawi

Oleh Wan Mohd Firdaus, 25 Julai 2017

 

Tags: , , , , ,

Copyright © 2017. Blu Inc Media Sdn Bhd (7408-K). Hak Cipta Terpelihara.